UkhWaH FillAh.....

Sabtu, 1 September 2012

Pantun Nasihat "Kenapa Menyamar? "

~~ بسم الله الرحمن الرحيم  ~~

Mari berpantun Nasihat :)


Assalamualaikum pembuka Ayat
Buat sahabat yg di kasihi sekalian...
apa kah benar dikatakan Sahabat
tidak di hiasi kejujuran dan keimanan..

Persahabatan di alam maya rancak sekali
tak kira perempuan dan lelaki..
hiasi kejujuran indah sekali..
Penyamaran penipuan memakan diri..

Apa faedahnya kita menipu..
mendabik diri beriman banyaknya ilmu
AllahuAkbar !! Maha mengetahui
kebenaran terbukti mengaibkan diri sendiri..





banyak berlaku penyamaran ,penipuan,berpura-pura terutama di alam maya, Facebook..bukan lah nak mengada-adakan cerita..semua ini berlaku depan mata saya sendiri...juga bukan nak fitnah sapa-sapa...untuk pengajaran buat kita semua,terutama muslimah-muslimah yang masih single.
saya pinjam kata - kata..seorang pendakwah yang saya kagumi..
 En. Pahrol Mohamad Juoi ..

"Di samping Allah tahu siapa kita, diri kita juga tahu siapa diri kita yang sebenar. Kita tidak boleh menipu Allah dan diri sendiri. Hidup berpura-pura hanya akan menghilangkan bahagia. Apabila orang hilang kepercayaan dengan diri kita pun terasa menderita... apatah lagi apabila diri hilang kepercayaan terhadap diri sendiri. Ya Allah, bantulah hati kami untuk ikhlas."

Muslimah-muslimah,adik-adik,anak-anak,sahabat-sahabat sekalian,..berhati-hati di alam maya ini.Tidak salah kita berkawan,bertukar-tukar ilmu...dan ada juga mencari pasangan hidup.Jodoh itu ada di mana-mana.seorang di Pulau Pinang seorang di Thailand bertemu jodoh di alam maya... :)..semua itu ada berlaku dan tak mustahil..yang soleh bertemu yang solehah atau yang solehah bertemu yang soleh di alam maya.
cuma bukan senang dan mudah,sebab di alam maya mereka boleh menyamar sebagai sapa-sapa yang mereka mahukan....kononnya dia seorang ustaz or ustazah,berstatus agama setiap masa.copy paste semua orang boleh buat kan?...
Ada juga yang sudah 40 an..menyamar 20an.ada yang sudah beristeri menyamar bujang..ini biasa la kan..ada juga yang sudah mempunyai 3 orang isteri  dan 11 orang anak mengaku bujang!!..Kadang-kadang hairan pun ada untuk apa mereka menyamar ni ya?..suka-suka saja? mengisi masa lapang?hobi mempermainkan orang ke?buat apa hobi yang mendatang kan dosa?
Ingatlah peribahasa yang biasa kita dengar sepandai-pandai tupai melompat akhirnya jatuh ke tanah juga..
Allah Maha Berkuasa,Maha Mengetahui..






Bahawa Rasulullah saw bersabda bermaksud: "Ketika seorang lelaki berjalan, dia berbangga terhadap dirinya hingga mengangkat kepalanya ke atas. Dia berjalan dengan sombong seolah-olah bumi tertelan oleh pakaiannya, maka sesungguhnya dia akan terperosok di dalamnya sampai hari kiamat kelak. (Riwayat Syaikhan dan Syaibani)

Juga sabda Baginda lagi yang bermaksud..
“Bahawa siapa yang memuji dirinya sendiri atas suatu amal salih, bererti sudah tersesat daripada mensyukurinya, dan gugurlah segala amal perbuatannya.“

Allah Ta’ala berfirman:
وَاخْفِضْ جَنَاحَكَ لِمَنِ اتَّبَعَكَ مِنَ الْمُؤْمِنِينَ
“Dan rendahkanlah dirimu terhadap orang-orang yang mengikutimu, dari kalangan orang-orang yang beriman.” (QS. Asy-Syu’ara`: 215)

“Sesungguhnya Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang melampaui batas lagi pendusta.” (Q.S. 40 : 28).

Dan firman Allah : “Kemudian marilah kita bermubahalah (bersumpah) kepada Allah dan kita minta supaya laknat Allah ditimpakan kepada orang-orang yang dusta” (QS. 3 : 61).


Kemudian Nabi SAW berwasiat agar kaum muslimin berpegang teguh pada kejujuran dan membuang jauh-jauh sifat pembohong.
Dalam hadits berikut beliau bersabda :


ان الصدق يهدى الى البر, ان البر يهدى الى الجنة, وان الرجل ليصدق حتى يكتب عند الله صديقا, وان الكذب يهدى الى القجور وان الفجور يهدى الى النار وان الرجل ليكذب حتى يكتب عند الله كذابا (رواه البخارى و مسلم

“Sesungguhnya kejujuran akan menunjukkan kepada kebaikan, dan kebaikan itu akan menghantarkan kepada syurga. Seseorang yang berbuat jujur oleh Allah akan dicatat sebagai orang yang jujur. Dan sesungguhnya bohong itu akan menunjukkan kepada kezaliman, dan kezaliman itu akan menghantarkan ke arah neraka. Seseorang yang terus menerus berbuat bohong akan ditulis oleh Allah sebagai pembohong.” (Hadits riwayat Bukhari dan Muslim )


Rasulullah pernah bersabda lagi..
اية المنافق ثلاث : اذا حدث كذب واذا وعد أخلف واذا ؤتمن خان

“Pertanda orang yang munafiq ada tiga: apabila berbicara bohong, apabila berjanji mengingkari janjinya dan apabila dipercaya berbuat khianat” (Hadits riwayat Bukhari dan Muslim.).

Pantun nasihat mengundur diri..
Muhasabah untuk diri sendiri,
Kalau ada yang termakan cili..
Jangan di simpan didalam hati,

Nasihat -menasihati sesama kita
untuk kebaikan kita berukhwah 
Sama-sama jauh kan dari neraka
Menuju syurga kasihkan Allah dan Rasulullah.

Sepuluh jari bersalaman
ku mohon maaf kepada teman
tanda kasihku mesra persahabatan
ukhwah ini di lupa jangan..

Wassalamua'laikum Warahmatullahiwabarakatuh..

~~Amirah Solihah.Ida ~~

http://www.facebook.com/rabiatuladawiah.indahnyacintamu?ref=tn_tnmn



Sabtu, 21 Julai 2012

Hadis Palsu Solat Terawikh Dan Keterangan Hadis Soheh Solat Terawikh.




Assalamualaikum warahmatullah..


Suatu masa dahulu hadith tentang kelebihan solat tarawih yang diriwayatkan dari Sayyidina ’Ali RA cukup popular. Barangkali kerana tersebarnya kitab Durrah al-Nasihin dan terjemahan Melayunya yang memuatkan hadith tersebut di dalamnya.

Antara teksnya; daripada Sayyidina Ali RA beliau telah menanyakan kepada Rasulullah SAW tentang fadhilat Solat Tarawih pada bulan Ramadhan. Jawab Rasulullah SAW tentang fadhilat tarawih sebagai berikut, mulai dari malam pertama sampai malam 30 Ramadhan:

1. Malam Pertama: Diberi balasan seperti bayi baru dilahirkan.
2. Malam Kedua: Diampuni Allah dosanya dan bagi ibu-bapanya jika keduanya mukmin.
3. Malam Ketiga: Diseru oleh malaikat di bawah Arasy dan dengan solat tersebut diampuni Allah dosanya yang telah lalu.
4. Malam Keempat: Dibalas Allah seperti membaca kitab Taurat, Injil, Zabur, dan Quran.
5. Malam Kelima: Kemudian dikurniai Allah seolah-olah sembahyang di Masjidil Haram, Masjid Madinah, dan Masjidil Aqsa.
6. Malam Keenam: Dikurnia Allah seolah-olah dia tawaf di Baitul Makmur dan dipintakan ampun oleh segala batu dan pasir.
7. Malam Ketujuh: Dikurniai Allah seolah-olah ia berjumpa dengan Nabi Musa AS dan membantu Musa melawan Fir’aun dan Haman…
8. … demikian seterusnya hingga akhir malam ke-30.

Pengarang Durrah al-Nasihin hanya menyebut sumber petikannya daripada kitab Majalis. Bagaimanapun, hadith ini adalah hadith palsu, malah tiada sumber asal yang muktamad bagi hadith ini sebagaimana yang disebutkan oleh pakar-pakar hadith. Antaranya seperti yang disebut oleh Dr. Ahmad Lutfi Fathullah dalam tesisnya (Ph.D.), Takhrij Hadith-hadith Durrah al-Nasihin. Dalam Fatwa Mufti Kerajaan Brunei (1999) juga menyatakan ianya tiada di dalam kitab-kitab Ahlus Sunnah, namun ada diriwayatkan seumpamanya di dalam kitab-kitab Syiah seperti kitab Bihar al-Anwar oleh al-Majlisi dan Wasa’il al-Syi’ah oleh al-Hurr al-’Amili. Dan rujukan mereka tidak dapat dipegang oleh kita.

Maka bagi menggantikan hadith palsu tersebut saya telah menemukan empat buah hadith yang sabit mengenai kelebihan solat tarawih ini. Iaitu sepertimana berikut;

1. Diampunkan dosa-dosanya yang telah lalu.

عن أبي هريرة رضي الله عنه قال : كان رسول الله صلى الله عليه وسلم يرغب في قيام رمضان من غير أن يأمرهم بعزيمة ثم يقول : من قام رمضان إيمانا واحتسابا غفر له ما تقدم من ذنبه. رواه البخاري ومسلم وأبو داود والترمذي والنسائي.
Terjemahan;
Daripada Abu Hurairah RA katanya: Rasulullah SAW pernah menggalakkan sahabatnya berqiam Ramadhan tanpa menyuruh mereka dengan kesungguhan (yang menunjukkan wajib), kemudian sabdanya: “Barangsiapa yang berqiam Ramadhan dengan penuh keimanan dan ihtisab (mengharapkan redha dan ganjaran Allah) akan diampunkan dosa-dosanya yang telah lalu”.

(HR al-Bukhari, Muslim, Abu Dawud, al-Tirmizi dan al-Nasa’i)

2. Kembali sepertimana hari ibunya melahirkannya.

حديث عبد الرحمن بن عوف: من صامه وقامه إيمانا واحتسابا خرج من ذنوبه كيوم ولدته أمه. رواه النسائي في الكبرى (11،295) والصغرى (2199)، وأحمد (1618، 1645) وابن خزيمة (2015) وابن ماجه (1331) والبيهقي في الشعب (3462).

Terjemahan;
Daripada ‘Abdur Rahman bin ‘Awf, sabda Nabi SAW: “Barangsiapa yang berpuasa Ramadhan dan berqiam Ramadhan dengan penuh keimanan dan ihtisab, ia akan keluar daripada dosa-dosanya sepertimana hari ibunya melahirkannya”.

(HR al-Nasa’i, Ahmad, Ibn Khuzaimah, Ibn Majah dan al-Bayhaqi)

3. Ditulis dari kalangan para siddiqin dan syuhada’.

عن عمرو بن مرة الجهني رضي الله عنه قال : جاء رجل إلى النبي صلى الله عليه وسلم فقال: يا رسول الله، أرأيت إن شهدت أن لا إله إلا الله وأنك رسول الله وصليت الصلوات الخمس وأديت الزكاة وصمت رمضان وقمته، فممن أنا ؟ قال : من الصديقين والشهداء. رواه البزار وابن خزيمة وابن حبان في صحيحيهما واللفظ لابن حبان.

Terjemahan;
Daripada ‘Amru bin Murrah al-Juhani RA katanya: Datang seorang lelaki kepada Nabi SAW lalu katanya: Wahai Rasulullah, apakah pendapat tuan sekiranya saya bersaksi bahawa tiada tuhan melainkan Allah, dan sesungguhnya tuan adalah utusan Allah, dan saya bersolat lima waktu, menunaikan zakat serta berpuasa bulan Ramadhan dan berqiam Ramadhan, maka dari golongan siapakah saya ini? Jawab baginda: ”Dari kalangan para siddiqin dan syuhada’”.

(HR al-Bazzar, Ibn Khuzaimah dan Ibn Hibban)

4. Ditulis baginya pahala seumpama berqiamullail.

حديث أبي ذر : من قام مع الإمام حتى ينصرف كتب له قيام ليلة. رواه الترمذي وقال : هذا حديث حسن صحيح -791.

Terjemahan;
Hadith Abu Zar RA, sabda Nabi SAW: “Barangsiapa berqiam (Ramadhan) bersama-sama imam sehingga ia selesai, akan ditulis baginya (ganjaran) seumpama berqiamullail”.

(HR al-Tirmizi)

Demikianlah fadhilat-fadhilat yang besar bagi orang yang mengerjakan solat tarawih ini. Kelebihan-kelebihan tersebut tidak tertentu pada malam tertentu sahaja, bahkan ianya adalah umum bagi solat tarawih sepanjang bulan Ramadhan. Semuanya dapat diperolehi dengan kemurahan rahmat Allah Taala bagi mereka yang bersungguh-sungguh mengerjakannya. Mudah-mudahan fadhilat-fadhilat solat tarawih ini dapat tersebar secara lebih luas menggantikan hadith palsu mengenainya.

Sumber : http://sawanih.blogspot.com/2010/09/fadhilat-fadhilat-sahih-bagi-solat.html

http://jomfaham.blogspot.com/




DALIL SAHIH MENGENAI SOLAT TARAWIH

1. Rasulullah S.A.W pernah bersabda:

“مَنْ قَامَ رَمَضَانَ إِيمَانًا وَاحْتِسَابًا غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ.”

“Sesiapa mengerjakan sembahyang malam dalam bulan Ramadhan, sedang ia beriman serta mengharapkan rahmat Allah Taala, maka ia akan diampunkan dosanya yang telah lalu”
(Hadith Sahih, riwayat Muslim dari Abu Hurairah r.a. (Sahih Muslim – bi Syarh al-Nawawi, 6:39))

Dan mari kita lihat bagaimana asal mulanya sembahyang Tarawih ini melalui hadith Sahih di bawah:

عَنْ عَائِشَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا قَالَتْ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ خَرَجَ لَيْلَةً مِنْ جَوْفِ اللَّيْلِ فَصَلَّى فِي الْمَسْجِدِ وَصَلَّى رِجَالٌ بِصَلَاتِهِ فَأَصْبَحَ النَّاسُ فَتَحَدَّثُوا فَاجْتَمَعَ أَكْثَرُ مِنْهُمْ فَصَلَّى فَصَلَّوْا مَعَهُ فَأَصْبَحَ النَّاسُ فَتَحَدَّثُوا فَكَثُرَ أَهْلُ الْمَسْجِدِ مِنْ اللَّيْلَةِ الثَّالِثَةِ فَخَرَجَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَصَلَّى فَصَلَّوْا بِصَلَاتِهِ فَلَمَّا كَانَتْ اللَّيْلَةُ الرَّابِعَةُ عَجَزَ الْمَسْجِدُ عَنْ أَهْلِهِ حَتَّى خَرَجَ لِصَلَاةِ الصُّبْحِ فَلَمَّا قَضَى الْفَجْرَ أَقْبَلَ عَلَى النَّاسِ فَتَشَهَّدَ ثُمَّ قَالَ أَمَّا بَعْدُ فَإِنَّهُ لَمْ يَخْفَ عَلَيَّ مَكَانُكُمْ وَلَكِنِّي خَشِيتُ أَنْ تُفْتَرَضَ عَلَيْكُمْ فَتَعْجِزُوا عَنْهَا فَتُوُفِّيَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَالْأَمْرُ عَلَى ذَلِكَ. (رواه البخاري)

“Dari `Aisyah r.a., katanya: Bahawa Rasulullah s.a.w. – pada suatu malam (dalam bulan Ramadhan) ketika jauh malam telah keluar (1) lalu sembahyang di masjid dengan diikuti oleh beberapa orang lelaki sebagai makmum. Pada keesokan harinya terhebahlah peristiwa itu diperkatakan orang, lalu mereka berkumpul lebih ramai lagi (pada malam kedua) serta mereka bersembahyanglah bersama-sama Baginda.

Pada keesokan harinya terhebahlah peristiwa itu diperkatakan orang, lalu bertambah ramai orang-orang hadir di masjid pada malam yang ketiga. Rasulullah s.a.w. pun keluar ke masjid lalu sembahyang dengan diikuti oleh sidang jamaah.

Setelah sampai malam yang keempat, penuh sesaklah masjid dengan sidang jamaah (tetapi Baginda tidak datang) sehinggalah Baginda keluar ke masjid untuk mengerjakan sembahyang subuh. Setelah selesai sembahyang, Baginda mengadap orang ramai lalu (memulakan ucapannya dengan memuji Allah Taala dan) mengucap syahadah, kemudian Baginda (menerangkan sebabnya Baginda tidak datang ke masjid untuk mengerjakan sembahyang tarawih bersama), sabdanya:

“Amma Ba’du, sebenarnya tidak terlindung kepada Aku tentang kedudukan kamu (sebagai orang-orang yang taat dan suka berbuat kebajikan), tetapi Aku bimbang bahawa (sembahyang tarawih) itu akan difardhukan atas kamu(2), maka dengan itu kamu tidak terdaya mengerjakannya.”

(Imam al-Zuhri, salah seorang rawi hadith ini berkata): “Maka wafatlah Rasulullah S.A.W sedang perkara (sembahyang tarawih) itu berkeadaan demikian” (tidak dikerjakan dengan berjamaah).(3)

(Hadith Sahih – Riwayat Bukhari)

Semenjak itu sembahyang tarawih tidak dikerjakan dengan berjamaah di masjid tetapi masing-masing mengerjakannya dengan bersendirian, sama ada di rumah atau di masjid.

Rujukan:
(1) Rumah Baginda s.a.w. berdekatan dengan masjid.
(2) Yakni Baginda bimbang akan turunnya wahyu yang mewajibkannya. Dalam sebuah hadith yang lain Baginda menyuruh orang ramai supaya mengerjakan sembahyang sunat pada waktu malam di rumah masing-masing.
(3) Fath al-Bari (5:158)

Kemudian, situasi ini berjalan terus sehinggalah ke zaman Saidina Umar R.A, barulah sembahyang tarawih itu dikerjakan dengan berjamaah di masjid menurut seorang imam yang telah dilantik oleh Saidina Umar sendiri seperti yang diterangkan dalam hadith yang berikut:

عَنْ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ عَبْدٍ الْقَارِيِّ قَالَ خَرَجْتُ مَعَ عُمَرَ بْنِ الْخَطَّابِ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ لَيْلَةً فِي رَمَضَانَ إِلَى الْمَسْجِدِ فَإِذَا النَّاسُ أَوْزَاعٌ مُتَفَرِّقُونَ يُصَلِّي الرَّجُلُ لِنَفْسِهِ وَيُصَلِّي الرَّجُلُ فَيُصَلِّي بِصَلَاتِهِ الرَّهْطُ فَقَالَ عُمَرُ إِنِّي أَرَى لَوْ جَمَعْتُ هَؤُلَاءِ عَلَى قَارِئٍ وَاحِدٍ لَكَانَ أَمْثَلَ ثُمَّ عَزَمَ فَجَمَعَهُمْ عَلَى أُبَيِّ بْنِ كَعْبٍ ثُمَّ خَرَجْتُ مَعَهُ لَيْلَةً أُخْرَى وَالنَّاسُ يُصَلُّونَ بِصَلَاةِ قَارِئِهِمْ قَالَ عُمَرُ نِعْمَ الْبِدْعَةُ هَذِهِ. (رواه البخاري)

“Dari Abdul Rahman bin Abd al-Qari, katanya: Pada suatu malam dalam bulan Ramadhan, saya mengiringi Umar bin al-Khattab ke masjid, tiba-tiba (kami) dapati orang ramai (di situ) berpecah-pecah kepada beberapa kumpulan yang berasingan, ada orang yang sembahyang seorang diri, ada pula yang sembahyang lalu diikuti oleh beberapa orang.

(Melihatkan yang demikian) Saidina Umar berkata: “Aku fikir, kalau aku kumpulkan mereka ini semuanya berimamkan seorang imam, tentulah amalan itu amatlah baiknya.”

Kemudian ia mengambil keputusan lalu mengumpulkan mereka semuanya berimamkan Ubai bin Kaab.

Setelah itu, saya mengiringi Saidina Umar pada suatu malam yang lain (pergi ke masjid), (pada ketika itu) orang ramai sedang sembahyang berimamkan imam mereka (yang tersebut).

(Melihatkan yang demikian) Saidina Umar berkata: “Amalan ini satu perbuatan bid’ah yang baik …”(1)

(Hadith Sahih – Riwayat Bukhari)

Menurut huraian ulama’ rahimahullah, bahawa kalimah “bid’ah yang baik” yang disebutkan oleh Saidina Umar r.a., ialah arahannya mengenai “sembahyang tarawih dengan berjamaah” setelah ia menjadi khalifah Islam.

Dalam hadith ini diterangkan: Pada suatu malam Saidina Umar bersama-sama dengan seorang pengiringnya telah pergi ke masjid Nabi s.a.w. di Madinah, lalu dilihatnya orang ramai sedang mengerjakan sembahyang tarawih dengan berpecah-pecah kepada beberapa kelompok di sana-sini. Ada yang sembahyang seorang diri, ada dua tiga orang yang menurut seorang imam dan ada pula yang lebih daripada itu menurut imam yang lain.

Melihatkan yang demikian, Saidina Umar pun mengarahkan mereka semuanya supaya menurut seorang imam yang dilantik olehnya mulai malam itu dan supaya mereka meneruskannya di sepanjang-panjang bulan Ramadhan.

Menurut huraian ulama’ Saidina Umar R.A,(2) bertindak demikian setelah ia berijtihad dan beristinbat berdasarkan amalan Rasulullah s.a.w.

Pertama – Rasulullah s.a.w. pernah mengerjakan sembahyang tarawih dengan berjamaah di masjid.

Kedua – Sungguhpun Baginda mengerjakannya dengan berjamaah selama tiga malam sahaja lalu memberitahu kepada orang ramai supaya masing-masing mengerjakannya dengan bersendirian di rumah dan Baginda sendiri juga mengerjakannya di rumah sehingga akhir hayatnya – tetapi Baginda telah menerangkan sebabnya kepada umum iaitu Baginda “bimbang akan turun wahyu yang mewajibkan sembahyang tarawih itu” jika Baginda terus menerus mengerjakannya dengan berjamaah di masjid bersama sama dengan mereka.

Berdasarkan hakikat inilah Saidina Umar r.a., berijtihad mengarahkan supaya sembahyang tarawih dikerjakan semula dengan berjamaah, kerana perkara yang dibimbangkan oleh Rasulullah s.a.w. dahulu tidak akan berlaku. Kerana setelah Baginda wafat, tidak akan turun wahyu lagi – yang mewajibkannya.

Saidina Umar mengaku bahawa arahannya itu “bid’ah” tetapi ia “bid’ah yang baik” (bid’ah hasanah) kerana dapat menyatupadukan umat Islam dan kerana itulah ia diterima dengan ijma’ oleh sahabat-sahabat Nabi yang ada pada zamannya serta diwarisi oleh umat Islam turun temurun.”

Rujukan:
(1) Fath al-Bari (5:155) dan Nail al-A utar (4:56).
(2) Fath al-Bari (5:156).

di ambil dari.. http://alfatih.presint15.com/2010/08/solat-sunat-tarawih-dalildalil-dan-panduan-mengerjakannya/

Khamis, 21 Jun 2012

Cinta Abadie...Cinta SejAti..

CINTA...

 Cinta pada Allah dan RasulNya..adalah Cinta yang Abadi..





Rasul saw bersabda, paling dekat dengan ku kedudukannya kelak pada hari kiamat adalah orang yang paling baik akhlaknya dan sebaik-baik kamu ialah yang paling baik terhadap keluarganya.
Allah mencintai orang-orang yang selalu berjuang memperbaiki diri, keluarga dan masyarakat.
Barangsiapa bersusah payah mencari nafkah untuk keluarganya, maka dia adalah seumpama seorang mujahid dijalan Allah.AllauAkbar!..



Ciri orang yang mencintai keluarganya adalah dia selalu bersabar dalam mendidik akhlak dan keimanan keluarganya













Ini lah CintA?...ia selalu di perkatakan..terutama dikalangan remaja-remaja..
Cinta itu bukan pilihan..Cinta itu ikhlas dari hati..
Jika tepat pada masa,ketika,keadaan dan siapa,
Cinta itu adalah kuasa Luar Biasa yang tiada tandingannya...




Cinta yang halal itu adalah Cinta yang suci..dan Cinta yang paling Agung itu hanyalah untukNya..Dia lah yang lebih layak di Cintai lebih daripada segalanya..Lebih daripada Cinta Suami kepada Isterinya,Lebih daripada Cinta Isteri kepada Suaminya,...Lebih daripada Cinta Ibubapa kepada anak-anaknya..Lebih daripada Cinta anak-anak kepada IbubapaNya...Lebih daripada Cinta sahabat kepada sahabatnya..
seperti mana Firman Allah SWT yang bermaksud "Katakanlah Jika bapa-bapa anak-anak,saudara-saudara,kaum keluargamu,harta kekayaan yang kamu usahakan,perniagaan yang kamu khuatiri kerugiannya,dan rumah-rumah tempat tinggal yang kamu sukai,Adalah lebih kamu Cintai daripada Allah dan RasulNya,maka tunggulah sampai Allah mendatangkan keputusanNya,dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang fasik"(At -Taubah 24)

Hati dan Cinta yang ada tautkanlah seluruhnya untuk Allah,nescaya di situ kita akan temui jalan kebahagiaan daripadanya.Carilah selalu Cinta-Nya dan peluk selalu Cinta itu jangan di lepaskan.



Setiap percintaan itu tidak dapat lari dari Ujian,Dugaan..Mehnah kehidupan menuju kebahagiaan hakiki di akhirat kelak. perlulah di interviu dengan pelbagai dugaan untuk kita mendapat kan kemanisan,kebahagiaan yang sebenar di akhirat...ia tidak di beri percuma...setiap pengorbanan ikhlas kita akan mendapat ganjaran disisi Allah SWT.Untuk menghadapinya ucapkanlah Alhamdulillah...kerana mehnah ini lah tanda Kasih Allah SWT kepada kita hamba-Nya...

Firman Allah yang bermaksud "Dan diantara tanda-tanda kekuasaan-Nya,ialah Dia menciptakan untukmu,isteri-isteri dari jenismu sendiri supaya kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya,dan dijadikanNya diantaramu rasa kasih dan sayang.sesungguhnya pada yang demikian itu benar -benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang berfikir "(Ar-Rum 21)

Allahu Rabbi...
kurniakan lah aku Cinta-Mu yang Suci..
Mengadun Cinta-Mu tiada istilah duka..
Cintaku pada Imamku hanya kerana-Mu..
kerana ku dambakan kerinduan padamu..
tiada yang lain ku impikan ..
melainkan keluarga sakinah,mawaddah..
dan barakah yang di Redhai-Mu...
Alhamdulillah..syukurku pada-Mu..
setiap detik dan waktu..
dengan anugerah-Mu yang terbaik dalam kehidupanku...
jadikan lah Kasih ku ini umpama Cinta Khadijah yang tidak
berbelah bahagi buat Rasulullah saw...
walaupun ada ketikanya diri ini..
hampir rebah,..dek kelelahan ujian menggapai kebahagiaan hakiki..
namun...Kasih-Mu..tidak pernah jauh dariku..
Cinta-Mu..sangat indah...
Subhanallah...Alhamdulillah..























Amirah Solihah.

Rabu, 20 Jun 2012

Wanita Cantik Yang Mana??....Muhasabah Diri....

Perempuan yang tidak bertudung memang cantik dipandang dengan mata kasar.....tetapi perempuan yang bertudung adalah lebih cantik dan akan nampak Mulia......???



Subhanallah!....
Apakah benar kata-kata di atas?...bagi saya memang tepat sekali,..jika kita lihat mana-mana perempuan yang tidak bertudung atau dengan ayat tepat  lagi yang tidak menutup auratnya  memang lah cantik jika dipandang dengan mata kasar kita,tetapi di sebalik kecantikannya tidak ada sinar kemuliaannya...Kecantikan itu akan pudar dimamah usia..walau kita berusaha untuk mengekalnya.Namun Mulia boleh bertahan selama-lamanya jika kita bijak memeliharanya..Justeru antara cantik dan mulia mana yang lebih utama?..
Setiap orang pasti ada jawapannya dan perspektif yang berbeza mengenainya..



Sesuatu permata yang mahal harganya akan dijaga dan dibelai serta disimpan ditempat yang selamat Dan terbaik. Sudah pasti intan permata tidak Akan dibiarkan terdedah bukan? Itulah perbandingannya dengan seorang wanita...

Bukan lah saya menyatakan semestinya semua wanita yang menutup aurat tu confirm masuk syurga!...tapi kita hendaklah wajib menunaikan segala perintah Allah SWT...untuk memiliki KUNCI Syurga itu sendiri... sama ada kita masuk syurga atau neraka itu semua dengan Kasih Sayang Allah SWT..apa yang wajibnya..seseorang wanita Islam itu wajib menunaikan segala perintah Allah SWT...





Kita wajib Mendidik anak-anak perempuan untuk memakai pakaian yang menutup aurat, harus dimulakan sejak mereka kecil, untuk membiasakan mereka dengan tudung dan baju labuh walaupun dalam keadaan yang tidak menyelesakan. Jika tidak diasuh sejak kecil, khuatir nanti bila tiba saat dia wajib mengenakan pakaian yang menutup aurat, rasa tidak selesa dan tidak biasa akan menghalang dirinya dari melaksanakan perintah Allah.


Harus diingat, bahawa anak-anak perempuan (yang telah baligh) yang keluar tanpa menutup aurat akan mendatangkan dosa buat ayahnya. Dalam sebuah hadis Rasulullah S.A.W bersabda:

Apakah dayus itu wahai Rasulullah ?. Jawab Nabi : Iaitu seseorang ( lelaki) yang membiarkan kejahatan ( zina, buka aurat, bergaul bebas ) dilakukan oleh ahlinya ( isteri dan keluarganya)- di petik dari zaharuddin.net



firman Allah bermaksud: “Dan hendaklah kamu tetap diam di rumah kamu serta janganlah kamu mendedahkan diri seperti yang dilakukan orang-orang jahiliyah zaman dulu, dan dirikanlah sembahyang serta berikanlah zakat, dan taatlah kamu kepada Allah dan rasulnya. Sesungguhnya Allah (perintah kamu dengan semuanya itu) hanyalah kerana hendak menghapuskan perkara yang mencemarkan dari kamu wahai ‘Ahlu Bai’, dan hendak membersihkan kamu sebersih-bersihnya (dari segala perkara yang keji).” (Surah al-Ahzab, ayat 33)


.Firman Allah bermaksud: “Wahai Nabi, suruhlah isterimu, anak perempuanmu, dan perempuan yang beriman, supaya melabuhkan pakaiannya bagi menutup seluruh tubuhnya (semasa mereka keluar), cara yang demikian lebih sesuai untuk mereka dikenal (sebagai perempuan baik-baik) maka dengan itu mereka tidak diganggu. Dan (ingatlah) Allah adalah Maha Pengampun lagi Maha Mengasihani.” (Surah al-Ahzab, ayat 59)

Dan katakanlah kepada perempuan-perempuan yang beriman supaya menyekat pandangan mereka (daripada memandang yang haram), dan memelihara kehormatan mereka; dan janganlah mereka memperlihatkan perhiasan tubuh mereka kecuali yang zahir daripadanya; dan hendaklah mereka menutup belahan leher bajunya dengan tudung kepala mereka; dan janganlah mereka memperlihatkan perhiasan tubuh mereka. (Surah An-Nur,24:31)

Wahai anak-anak Adam! Sesungguhnya Kami telah menurunkan kepada kamu (bahan-bahan untuk) pakaian menutup aurat kamu, dan pakaian perhiasan; dan pakaian yang berupa taqwa itulah yang sebaik-baiknya. (Surah Al-A’raaf7:26)









Sudah jelas segala ayat-ayat Allah SWT di dalam kitab suci Al-Quran,namun masih ramai lagi yang terlalu berani menentang hukum Allah SWT ini...ada yang mengatakan semua itu pakaian ketinggalan zaman,panas lah bertudung...rasanya mereka yang berkata demikian tak sanggup hadapi sedikit kepanasan di dunia ini,namun mereka lebih berani menghadapi kepanasan di akhirat kelak...ada yang masih belum bersedia....nak tunggu sedia bila??...apabila kita di kafan kan?...kita dipakaikan tudung putih....benar?..


sahabat-sahabatku..Allah mahu muliakan semua wanita Islam sebab itu lah di perintahkan kita menutup aurat kita... Sebagai lambang bahawa mereka adalah wanita yang beriman dan bertaqwa.
Wanita yang sentiasa beriman dan taat, pasti akan sentiasa mengikuti apa sahaja yang diperintahkan oleh ALLAH dan Rasul-NYA dan meninggalkan sebarang perkara yang dilarang di dalam agamanya (Islam). Berbeza dengan mereka yang tidak beriman (tanpa mengira lelaki mahupun wanita), mereka amat engkar dengan perintah ALLAH dan Rasulullah. Pendek kata, ada sahaja alasannya untuk menolak ketetapan Allah SWT..

Ingatlah sahabat-sahabat ku. Jika anda menganggap pakaian ‘haram’ yang anda peragakan itu lebih cantik daripada pakaian yang disarankan oleh ALLAH, maka sebenarnya anda telah cuba menyatakan bahawa pakaian yang disarankan oleh ALLAH itu adalah tidak cantik. Maka, di masa anda menyatakan demikian (ditambah anda mempraktikkannya), maka anda di saat itu sedang melakukan suatu kesyirikan yang tidak kurang besarnya, dan menunjukkan anda sungguh berani kerana perbuatan anda itu sebenarnya menunjukkan anda sedang melawan (memprotes) ALLAH. Na’uzubillah…


Buat Lelaki:

Katakanlah kepada orang laki-lakiyang beriman: "Hendaklah mereka menahan pandanganya, dan memelihara kemaluannya; yang demikian itu adalah lebih suci bagi mereka, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang mereka perbuat." (24:30)

Buat Wanita:

Katakanlah kepada wanita yang beriman: "Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan kemaluannya, dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya (auratnya), kecuali yang (biasa) nampak dari padanya. Dan hendaklah mereka menutupkan kain kudung kedadanya, dan janganlah menampakkan perhiasannya kecuali kepada mahramnya… (24:31)







wallahua'lam...





Amirah Solihah

Isnin, 21 Mei 2012

HatiKu..JaGaLah Hatimu...




KATA IMAM AL-GHAZALI..
cari lah hati mu ketika membaca Al-Quran,jika kau tidak temui,carilah hati mu ketika menunai kan solat,..jika kau tidak temui carilah hatimu ketika kau duduk tafakur..jika kau tidak temui juga pohonlah kepada Allah pinta hati yang baru...

Adakalanya makin banyak beribadah,semakin subur penyakit batin manusia
Semakin banyak beribadah, semakin cinta dunia,Semakin banyak beribadah, dengki dan pemarah
masih subur di dalam hati manusia,Semakin banyak beribadah, kasih sayang tidak ada
Bela-membela tidak pernah ada,di dalam kehidupan manusia
Rupanya ibadah manusia itu,tidak boleh mengubat penyakit rohani manusia
Padahal Tuhan suruh beribadah tujuan berubat,menghilang mazmumah yang merbahaya
Kalau penyakit tidak sembuh,sudah tentulah ibadah itu banyak yang tidak kena...



Ibadah yang tidak faham, tidak dihayati sampai ke jiwa,Ibadah itu adalah ibadah rangka sahaja
Ibadah bangkai bernyawa yang tidak memberi faedah,apa-apa kepada manusia
Ibadah yang tidak boleh mengubat penyakit rohani manusia,Tuhan tolak sahaja tidak dapat pahala apa-apa,Ibadah orang yang lalai,untuk dimasukkan ke Neraka sahaja,kerana ibadahnya tidak sampai ke matlamatnya,ibadah yang tidak besertakan hati yang khusuk dan tawadhuk kepada Khaliqnya,..


Menurut imam Al-Ghazali terdapat banyak tanda penyakit hati antaranya :-

Pertama
: Memiliki ilmu yang tidak bermanfaat. Ilmunya tidak berguna baginya dan tidak menjadikannya lebih dekat kepada Allah swt.
Kedua: Mempunyai hati yang tidak boleh khusyuk ketika melakukan ibadah.
Ketiga: Memiliki nafsu yang tidak pernah kenyang.

 "Wahai tuhanku! Sesungguhnya aku berlindung kepada engkau daripada hati yang tidak khusyuk, daripada doa yang tidak didengar, daripada nafsu yang tidak pernah kenyang, daripada ilmu yang tidak bermanfaat, aku berlindung kepada engkau daripada empat perkara yang buruk ini."



Satu Kisah Yang Boleh kita jadikan pengajaran buat kita

 untuk mendidik hati yang bersih...

Suatu ketika, Rasulullah SAW duduk bersama para sahabat di masjid. Lalu baginda SAW bersabda, “Akan masuk kepada kalian dari pintu itu pemuda dari kalangan ahli syurga.” Allah SWT telah menyampaikan perkara itu melalui Jibril AS.
Berpalinglah seluruh sahabat yang hadir ketika itu menanti siapakah pemuda bertuah yang bakal memasuki pintu itu. Pemuda yang telah meraih anugerah teragung yang di dambakan semua para sahabat dan orang-orang mukmin. Semua tertanya siapakah gerangan yang telah dinobatkan sebagai ahli syurga itu.
Lalu masuklah seorang pemuda dari kalangan badwi. Pemuda itu terus sahaja mendirikan solat dua rakaat. Setelah selesai dia berzikir seketika lalu bangkit meninggalkan masjid.
Keesokkan harinya Rasulullah SAW berada bersama para sahabat di masjid. Baginda SAW mengulang sabda yang telah diucapkan semalam. “Akan masuk kepada kalian dari pintu itu pemuda dari kalangan ahli syurga.” Betapa terkejutnya para sahabat bila mendapati pemuda yang sama memasuki masjid.
Keesokkan harinya, buat kali ketiganya Rasulullah SAW mengulang sabda baginda yang telah diucapakan semalam dan hari sebelumnya. Para sahabat yakin bahawa pemuda yang akan memasuki masjid kali ini merupakan orang lain. Bukan yang telah masuk pada dua hari yang lalu berturut. Ternyata mereka dikejutkan dengan masuknya pemuda yang sama dan pemuda itu tidak melakukan selain amalan yang telah dilakukan pada dua hari sebelumnya iaitu solat dua rakaat, berzikir sebentar lalu meninggalkan masjid.
“Tidak syak lagi, pemuda ini telah diberi hidayah akan suatu kebaikan yang perlu aku ketahui apa yang diamalkan dan perlu aku fahami kisah sebenar pemuda ini.” Bisik Saidina Ali RA kepada hati kecilnya dan mula mengikuti pemuda itu ketika dia keluar dari masjid. Saidina Ali RA mengikutinya dari kejauhan hinggalah pemuda itu tiba di rumahnya. Saidina Ali RA segera memanggil pemuda itu.
“Siapa kamu?” Tanya pemuda itu ketika melihat Saidina Ali.
“Tetamu.” Jawab Saidina Ali RA ringkas.
Pemuda itu meraikan kehadiran Saidina Ali dan menjadikannya tetamunya selama tiga hari. Selama tiga hari itulah Saidina Ali RA memperhatikan segala amalan yang dilakukan pemuda itu. Maka Saidina Ali melihat dia mengerjakan solat fardhu dan sunat. Tetapi dia tidak melihat pemuda itu mengerjakan solat malam, tidak pula mengkhatamkan Quran pada setiap hari atau tidak pula duduk lama bertasbih.
Saidina Ali RA akhirnya memanggil pemuda itu agar duduk di dekatnya.
“Wahai pemuda, ceritakanlah kepadaku tentang dirimu. Sesungguhnya telah bersabda Rasulullah SAW tentang kamu yang merupakan dikalangan ahli syurga. Beritahulah kepdaku penyebab itu.” Tanya Saidina Ali RA.
“Demi Allah aku tidak melaksanakan amalan melebihi apa yang engkau lihat dariku. Aku tidak banyak mendirikan solat seperti kalian, tidak juga berlama mengucapkan zikir dan tidak pula aku mampu mendirikan solat malam akan tetapi sesungguhnya aku tidak pernah meletakkan kepalaku di atas bantal melainkan dadaku kosong dari ghillun(kebencian, hasad, dendam atau sakit hati) terhadap sesiapa pun.” Jelas pemuda itu.
“Dan kami lenyapkan seluruh rasa dendam di hati mereka, mereka merasa bersaudara duduk berhadap-hadapan di atas tilam-tilam.” [Al-Hijr : 47]


 Jika kita rasa hati kita sudah di jangkiti dengan sifat2 mazmumah marilah kita sama sama bersihkan dan ubatinya seperti menurut Syeikh Ibrahim Adham...beliau berpesan tentang 5 cara untuk ubati penyakit hati mati.
1)
Memperbanyakkan membaca al-Quran, memahami isi kandungannya seterusnya melaksanakannya dalam kehidupan seharian.
2)
 Banyakkan puasa sunat disamping menjaga yang wajib
3)
Latih diri untuk bangun beribadat pada malam hari yang merupakan antara waktu dimaqbulkan doa dan tenang untuk bermunajat kepada Allah.
4)
Sentiasa hadir ke majlis ilmu dalam menambah apa yang kurang, memperingat semula apa yang lupa, mempebetulkan kembali apa yang tersalah serta sentiasa mendampingi orang yang soleh.
5)
Banyak berfikir tentang hubungan kita dengan Allah diwaktu sunyi agar kita dapat menghitung diri dari segi amal ibadat dan taubat atas segala dosa yang dilakukan.
Ingatlah bahawa manusia yang beruntung ialah manusia yang hari ini lebih baik daripada hari semalam dan hari esok lebih baik daripada hari ini. Manakala manusia yang paling rugi ialah manusia yang hari ini lebih teruk daripada semalam dan hari esok lebih teruk daripada hari ini
Tapi kadang-kadang disebabkan satu sifat ini,manusia merasa hati nya baik..dan tak perlu di ubati lagi..iaitu sifat EGO...

wallahua'lam...semoga ada manfaat bersama...
 Amirah Solihah. 
 

Jumaat, 18 Mei 2012

PeLuKaN KaSiH SaYaNg....






Assalamualaikum warahmatullahiwabarakatuh....


     Ramai di kalangan kita suami,isteri,anak2 dan ibu bapa tidak menyedari..sentuhan fizikal adalah sesuatu yang amat di perlukan.Pelukan adalah sentuhan fizikal yang tidak perlu di ajar lagi,bukan sahaja seorang bayi sahaja perlukan pelukan kasih sayang,namun anak2 dewasa,suami isteri ,ibu bapa juga memerlukan pelukan,

Kadang-kadang di sebabkan kesibukan tugas2 harian kita lupa kepada anak-anak yang memerlukan pelukan kasih sayang.Seorang suami atau isteri lupa akan memeluk isterinya kecuali ketika menunaikan nafkah batinya.Begitu juga di kalangan ibu bapa yang terlalu kedekut untuk memeluk anak-anak mereka,walaupun hanya seketika,..dengan kerana ini lah terjadinya gejala2 sosial mereka mencari kasih sayang di luar yang tanpa batasan halal dan haramnya.

     Kajian telah membuktikan ..Seorang suami yang memeluk isterinya untuk sekurang-kurangnya 10 saat setiap pagi akan panjang umurnya 5 tahun!. Pakar motivasi Datuk Dr. Mohd. Fadzilah Kamsah berkata, fakta berdasarkan kajian oleh seorang pakar di Jerman mengenai hubungan antara sentuhan dan tahap kesihatan. Seseorang itu boleh panjang umur jika memeluk isterinya setiap hari kerana pelukan dan sentuhan boleh menyebabkan tubuh manusia mengeluarkan pelbagai hormon termasuk endorfin yang baik untuk kesihatan tubuh.




”Bagaimanapun, sebagai seorang Islam kita tidak harus lupa ajal dan maut terletak di tangan Allah,'' katanya. Hormon endorfin adalah sejenis bahan kimia semula jadi yang bertindak sebagai penahan sakit dan mengurangkan keresahan. Jelasnya, selain mempunyai kesan positif dari segi saintifik dan kesihatan sentuhan, pelukan dan gurau senda antara suami dan isteri juga merupakan sunah Rasulullah S.A.W.
 Ada kajian di Amerika Syarikat juga mendapati pelukan suami dapat mengurangkan tahap kolesterol dan meningkatkan kesihatan isteri. Oleh itu suami yang inginkan isterinya menurunkan berat badan digalakkan peluk isterinya lebih kerap...

pasangan suami isteri hendaklah selalu peluk memeluk antara satu sama lain sekerap mungkin pada setiap hari kerana pelukan itu adalah belaian penuh kasih sayang. ..
Begitu juga seorang anak yang sudah dewasa selalu terjadi mereka merasa malu memeluk ibu bapa mereka sendiri untuk menyatakan kasih sayangnya yang memeluk memelihara mereka sedari kecil lagi,apabila ajal sudah menjemput ibu bapa masing2 baharulah memeluk sambil meratap yang keterlaluan kerana menyesalinya….



Sabda rasulullah saw yg bermaksud”Barangsiapa yang tidak mengasihi,maka ia tidak akan di kasihi”(bukhari dan Muslim)

Perbanyakkanlah luahan kasih sayang dengan ucapan dan sentuhan fizikal(pelukan)
Oxytocin adalah biokimia semulajadi dalam otak yang merangsangkan hubungan erat antara ibu-anak dan suami isteri,merangsangkan perasaan kasih sayang antara ayah kepada anak,dan menggalakkan suami untuk kekal setia kepada isteri.
Dalam kehidupan yang reality hormon oxytocin akan menyuburkan keluarga yang bahagia,tanpa perang mulut atau keganasan fizikal.Oxytocin juga akan menghalang pengeluaran hormon stress,iaitu hormon cortisol dan norepinephrine.secara tak langsung oxytocin akan mengurang risiko seseorang mengalami sakit jantung…
Marilah kita sama-sama amalkan pelukan kasih sayang di dalam keluarga untuk terus mengecap kebahagiaan hingga ke akhirat kelak..insyaAllah...

Di susun semula dari artikel Dr.Zubaidi Hj Ahmad. Dan artikel Dato’Fadhilah kamsah.

Isnin, 16 April 2012

Mengundi Dalam Pilihan Raya pun Ada Dosa & Pahala~ Jom jalankan tanggungjawab kita...tapi sebelum tu, baca ni dulu .....

 

 


Firman Allah S.W.T yg bermaksud : "Wahai orang-orang yang beriman, janganlah kamu jadikan bapak-bapak dan saudara-saudaramu itu pemimpin-pemimpinmu, jika mereka lebih mengutamakan kekafiran daripada keimanan, dan barangsiapa diantara kamu yg menjadikan mereka pemimpin-pemimpinmu, maka mereka itulah orang-orang yang zalim" [Surah Attaubah : 29]

Rasulullah S.A.W bersabda : “Akan dilantik para pemimpin yang kamu setujui kebaikan sebahagian perbuatan mereka & kamu akan membantah kejahatan sebahagian perbuatan mereka. Sesiapa yang membenci perbuatan munkar maka dia terlepas dari dosa, sesiapa yang membantah maka dia selamat dari dosa, namun berdosa bagi sesiapa yang redha dan menuruti perbuatan munkar.” [Hadith Riwayat Muslim.]

JAWAPAN PROF MADYA DR MOHD ASRI BIN ZAINUL ABIDIN:

Terima kasih kepada saudara yang bertanya. Sebagai seorang muslim kita wajar prihatin terhadap perkara-perkara yang seperti ini. Apatahlagi, persoalan seperti undian dalam pilihanraya yang walaupun kelihatan sangat ringkas prosesnya, tetapi mempunyai kesan yang besar terhadap pembentukan sesebuah negara.

Sekalipun kadang-kala ada perkara dalam sistem pilihanraya itu tidak memenuhi kehendak syarak, namun kepentingannya terhadap masa depan sesebuah negara itu tidak dapat dinafikan. Bahkan, jika diperhatikan sistem demokrasi jauh lebih baik dari segala sistem lain yang sedang diamalkan oleh kerajaan-kerajaan di dunia hari ini.

Melalui demokrasi, rakyat dapat bersuara dan memilih orang yang mereka redha sebagai pemimpin. Pemimpin pula tidak begitu berani melakukan kezaliman dan penyelewengan disebabkan mereka tahu rakyat mempunyai hak dalam menentukan kedudukan mereka. Ini lebih baik dari sistem autocracy.

Bahkan demokrasi yang adil akan lebih baik dari pentadbiran sesetengah para pemerintah dalam sejarah umat Islam pada zaman Umawiyyah, ‘Abbasiyyah dan selain mereka yang bersifat kuku besi dan bertindak tanpa menghormati hak rakyat. Untuk menjawab persoalan saudara tentang dosa dan pahala undian dalam pilihanraya, maka saya sebut perkara-perkara berikut;

1. Pada asasnya dalam Islam, setiap amalan kebaikan atau yang membawa kebaikan maka pengamalnya memperolehi pahala. Begitu juga, setiap amalan buruk atau yang membawa keburukan maka pengamalnya memperolehi dosa. Besar atau kecil pahala dan dosa itu, bergantung kepada besar atau kecil kesan kebaikan atau keburukan sesuatu amalan.

Maka, mengundi dalam pilihanraya boleh membawa kesan baik dan buruk kepada sesebuah masyarakat dan negara. Jika kesannya baik dan pengundi itu pula memang inginkan kebaikan tersebut, maka itu adalah amalan soleh. Jika kesan buruk dan pengundi tersebut memang inginkan kesan yang buruk itu, atau boleh menjangkanya, atau dia tidak peduli dengan buruk atau baik kesan undiannya itu, maka dia memperolehi dosa.

2. Hal ini dijelaskan oleh Nabi s.a.w dalam hadis baginda:

“Adakalanya seseorang kamu berucap dengan sesuatu kalimat yang diredhai Allah, padahal dia tidak menyangka ia akan sampai ke tahap sedemikian lalu dengannya Allah mencatatkan keredhaan untuknya sehingga hari dia bertemu Allah. Adakalanya seseorang kamu pula berucap dengan sesuatu kalimat yang dimurkai Allah, padahal dia tidak menyangka ia akan sampai tahap sedemikian lalu dengannya Allah mencatatkan kemurkaaan untuknya sehingga hari dia bertemu Allah”. [Hadith Riwayat Malik dan al-Tirmizi]

Kata tokoh ulama salaf yang besar Sufyan bin ‘Uyainah (meninggal 198H)

“Hadis ini bermaksud kalimah di hadapan pemerintah, kalimat yang pertama (yang direhai Allah) ialah yang menghalang kezalimannya. Kalimat yang kedua (yang dimurkai Allah) ialah yang mendorong pemerintah melakukan kezaliman” [Al-Mubarakfuri, Tuhfah al-Ahwadhi, 7/21, Beirut: Dar al-Fikr]

Ya, berdasarkan hadis ini, sekalipun pengucapnya tidak menyangka sebegitu besar kesan ucapannya, atau menganggapnya kecil, namun disebabkan kesan baik dan buruk dari ucapannya itu, maka dia mungkin mendapat pahala, ataupun dosa. Hal ini samalah seperti undian dalam pilihanraya.

3. Maka undi juga bagaikan satu kalimat, bahkan mungkin lebih, yang mana ia boleh memberikan kuasa kepada seorang pemimpin yang baik atau kuasa untuk pemimpin yang jahat atau zalim atau tidak bertanggungjawab. Dalam hadis yang lain Nabi s.a.w menyebut:

“Adakalanya seorang hamba Allah mengucapkan satu kalimah yang menyebabkan dia tergelincir ke dalam Neraka yang jaraknya dalamnya antara timur dan barat” [Hadith Riwayat al-Bukhari dan Muslim]

Kalimat itu konteks demokrasi adalah undi dalam pilihanraya. Seseorang hendaklah berfikir kesan undi yang diberikan kepada seseorang calon terhadap negara dan rakyat.

4. Kita hendaklah sedar bahawa undian itu membawa maksud bersetuju memberikan mandat kepada seseorang bagi sesuatu kepimpinan. Maka, sebelum mandat tersebut hendak diberikan, wajib kita memastikan samada dia berkelayakan atau tidak. Ini kerana Allah berfirman: (maksudnya)

“Sesungguhnya Allah menyuruh kamu memberikan amanah kepada yang berhak menerimanya dan apabila kamu berhukum di kalangan manusia maka hendaklah kamu berhukum dengan adil. Sesungguhnya Allah memberikan pengajaran yang sebaik-baiknya kepadamu.” [Surah An-Nisa’ ayat 58]

Memberikan undi kepada yang tidak berkelayakan adalah mengkhianati amanah.

5. Untuk menentukan kelayakan seseorang itu, maka secara umumnya hendaklah dilihat kepada dua ciri yang penting yang disebut oleh al-Quran al-Qawiy (kuat atau mampu) dan al-Amin (amanah atau bertakwa). Firman Allah (maksudnya)

“Sesungguhnya orang yang paling baik yang kamu ambil untuk bekerja ialah yang kuat lagi amanah” [Surah Al-Qasas:26]

Dua ciri ini hendaklah dilihat dalam kerangka jawatan yang hendak diberikan. Jika jawatan itu membabitkan kewangan umpamanya, maka kemampuan dalam pengurusan kewangan dan digabungkan dengan nilai amanah dalam diri calon yang dilantik.Begitulah juga jawatan dalam bidang-bidang yang lain.Maka dilihat kemampuan calon dalam tanggungjawab yang hendak diberikan dan nilai amanah dalam dirinya.

6. Kata Syeikhul-Islam Ibn Taimiyyah dalam kitabnya Al-Siyasah al-Syar`iyyah fi Islah al-Ra`iy wa al-Ra`iyyah:

“Hendak dipastikan orang yang terbaik baik setiap jawatan, kerana sesungguhnya kepimpinan itu mempunyai dua rukun iaitu al-Quwwah (kekuatan/kemampuan) dan al-Amanah…Al-Quwwah dinilai pada setiap kepimpinan berdasarkan keadaannya. al-Quwwah dalam mengetuai peperangan merujuk kepada keberanian hati, pengalaman dalam peperangan, tipu daya peperangan kerana peperangan itu adalah tipu daya dan kepada kemampuan dalam berbagai jenis peperangan. al-Quwwah dalam kehakiman manusia merujuk kepada ilmu mengenai keadilan seperti yang ditunjukkan oleh al-Quran dan al-Sunnah dan kepada kemampuan melaksanakan hukum. Dan amanah pula merujuk kepada perasaan takutkan Allah, tidak menjual ayat-ayat Allah dengan harga yang murah dan tidak takutkan manusia (sehingga mengabaikan Allah-pent.)”. [m/s 26. Kuwait: Dar al-Arqam]

7. Ertinya, sebelum seseorang itu mengundi, dia hendaklah memastikan individu yang diundi itu berkemampuan melaksanakan tanggungjawab bagi jawatan tersebut dan mempunyai nilai amanah dalam diri yang tinggi. Jika tidak, bererti dia memberikan undinya kepada orang yang zalim yang akan mengkhianati tanggungjawab. Apatahlagi, jika calon itu memang sudah ada rekod buruk dalam tanggungjawabnya. Juga, hendaklah dipastikan kesan undi itu tidak membawa keburukan kepada negara secara umumnya. Allah berfirman: (maksudnya)

“Dan janganlah kamu cenderung kepada orang-orang yang membuat zalim nanti kamu akan disambar oleh api neraka sedangkan kamu tiada sebarang penolong pun selain dari Allah. kemudian (dengan sebab kecenderungan kamu itu) kamu tidak akan mendapat pertolongan” [Surah Hud:113]

8. Maka,kita tidak boleh mengundi seseorang calon hanya kerana hubungan keluarga, atau sahabat atau parti. Sebaliknya hendaklah atas kelayakan dan kesan undian itu. Justeru itu Nabi s.a.w tidak memberikan jawatan kepada Abu Zar kerana beliau tidak berkemampuan. Sekalipun Abu Zar seorang sahabat baginda yang soleh dan disayangi oleh Nabi s.a.w. Baginda bersabda:

“Aku bertanya: “Wahai Rasulullah! Tidakkah mahu engkau melantikku?”. Baginda menepuk bahuku dan bersabda: “Wahai Abu Zar, Sesungguhnya engkau ini lemah, sedangkan jawatan itu adalah amanah. Ia pada hari akhirat nanti adalah kerugian dan penyesalan, kecuali sesiapa yang mengambilnya dengan kelayakan dan menunaikan apa yang menjadi tuntutannya. [Hadith Riwayat Muslim]

9. Maka, undi dalam pilihanraya itu bukan sesuatu yang tiada nilai di sisi Islam. Sebaliknya, undi itu boleh menyebabkan seseorang mendapat pahala, ataupun mungkin mendapat dosa. Undilah yang berkelayakan dan memberikan kesan yang baik kepada negara dan rakyat